Khamis, 15 Januari 2015

KENANGAN 2014.


Assalammualaikum..

Selamat pagi semua. Mudah-mudahan pagi Jumaat ini menjadi pagi yg indah dan penuh barakah, insyaAllah.

Ada lagi ker blog ini...Isshhh...ada- ada. Cuma penulisannya sahaja yang lama menyepi. Rindu betul nak menulis blog semula taw. Pagi ini datang awal ke tempat kerja dan sempat juga curi masa untuk on blog.

Ya Allah...cepatnya masa berlalu. Tak sempat nak ucapkan selamat tinggal tahun 2014 & selamat datang tahun 2015. Ting tong ting tong, sudah 16 hari tahun 2014 meninggalkan kita.

MasyaAllah..banyaknya kenangan suka dan duka yang ditinggalkan. Niat di hati nak update dan berkongsi di blog tetapi tidak kesampaian. Boleh dikatakan tahun 2013 & 2014 tahun yang sangat sibuk buatku (setakat hari inilah ye, hehehe). Kalau tengok balik entry yang sempat ditulis sepanjang tahun 2014 cuma 5 entry jer ???? huhuhuhu.

Tajuk entry ini pun tak tahu nak letak tajuk apa dan nak cerita apa pun tak ada idea sangat. Cuma sekadar nak imbas kembali saat dan kenangan yang paling indah dalam hidup daku sepanjang tahun 2014.

Tanggal 18 Mac 2014 - Tidak dapat digambarkan perasaan ketika itu apabila diri ini bergelar seorang ibu dan suamiku bergelar seorang ayah. Alhamdulillah...Walaupun ada sedikit peristiwa yang mungkin boleh mengugurkan jantungku ketika dan saat  menyambut kelahiran anakku di hospital Selayang. (maaf, tidak dapat nk crt skg sebab panjang crtya)

Allah sayangkan anakku. Alhamdulillah dengan izin dan kebesaranNYA, sehingga hari ini anakku membesar dengan sihat dan riang, Gelak tawamu menjadi terapi buat umi dikala ibu keletihan dan kesedihan. Itulah dia insan yang bernama Muhammad Ansorulah. Penghibur hati umi dan walid.

Yang best nye birthday date kita beza sehari jer. Birthday Ansorullah 18 Mac dan umi 19 Mac. Insya Allah jika dipanjangkan umur, tahun ini dan tahun-tahun akan datang kita celebrate birthday sama-sama ye, nak.

Umi masih simpan lagi ucapan tahniah dari kawan-kawan taw.Antaranya yang ini :)



PM from big boss. Terharu rasanya..




Ada juga yang pm beri kata-kata semangat. Terima kasih kak Yani :)



18hb January ini, genap umurnya 10 bulan.

Ini gambar terbaru, 14hb yang lepas. Sedang umi sibuk buat kerja di office, dapat what apps dari Makteh sent gambar Ansorullah tengah main buaian di Taman Layang-layang ye. Terima kasihlah Makteh dan makcik Ain, rajin betul melayan karenah budak kecik ini. Ye lah, nak tunggu umi dan walid bawa, kena tunggu hari sabtu dan ahad jer kan, huhuhu.








video



Ansorullah sekarang dah ada 4 batang gigi, 2 atas 2 bawah. Bila dah ada gigi ini, suka pulak dia mengigit orang. Ermm..si kecil ini pun boleh tahan juga suka memanjat, walaupun belum pandai berjalan lagi, huhuhu. Kira lambat jugalah Ansorullah ni berjalan. Kawan-kawan yang lagi muda dari Ansorullah pun dah boleh berjalan taw.

Inilah antara kenangan terindah sepanjang tahun 2014 dan kenangan yang lain tak sempatlah nak cerita.  Ok lah, rasanya cukup untuk kali ini. InsyaAllah, ada masa kita update lagi k.

Bye.


Eifa :)

Khamis, 10 Julai 2014

4 Permintaan Rasulullah SAW Pada Siti Aisyah Sebelum Tidur


~ Empat Amalan Sebelum Tidur ~

Rasulullah SAW berpesan kepada siti Aisyah ra. “ Ya, Aisyah! Jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara iaitu :

1. Sebelum khatam al-Quran
2. Sebelum menjadikan para nabi bersyafaat untukmu di hari kiamat
3. Sebelum para muslimin meridhai engkau
4. Sebelum engkau melaksanakan haji dan umrah “

Bertanya siti Aisyah :


“Ya Rasulullah ! bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara seketika? “

Rasul tersenyum dan bersabda :

1. “Jika engkau akan tidur , membacalah surat al –Ikhlas tiga kali
Seakan-akan engkau telah mengkhatamkan Al-Quran
” Bismillaahirrohmaan irrohiim,
‘Qulhuallaahu ahad’ Allaahushshamad’ lam yalid walam yuulad’ walam yakul lahuu kufuwan ahad’ ( 3x ) “

2. “Membacalah shalawat untukku dan untuk para nabi sebelum aku” maka kami semua akan memberimu syafaat di hari kiamat “
“ Bismillaahirrahmaan irrahiim, Allaahumma shallii ‘alaa Muhammad wa’alaa aalii Muhammad ( 3x ) “

3. “Beristighfarlah” untuk para mukminin maka mereka akan meridhai engkau
“ Astaghfirullaahal adziim aladzii laa ilaaha illaa huwal hayyul qoyyuum wa atuubu ilaih (3x )

4. Dan perbanyaklah “bertasbih, bertahmid , bertahlil dan bertakbir” maka seakan-akan engkau telah melaksanakan ibadah haji dan umrah
“ Bismillaahirrahmaan irrahiim, Subhanallaahi Walhamdulillaahi walaailaaha illallaahu allaahu akbar ( 3x )

http://www.facebook.com/nur.islam.752487

( Tafsir Haqqi)
Rabu, 9 Julai 2014

Kombinasi lima teknik

Just for sharing...


Menangis secara berterusan adalah masalah bayi baru lahir atau berusia kurang dari setahun yang biasa dihadapi ibu bapa atau penjaga.

Menangis adalah satu cara bayi berhubung untuk menunjukkan mereka mempunyai masalah atau tidak selesa.

Menurut Konsultan ­Tangisan Bayi, Uswatun ­Hasanah Mohd Habib, bayi menangis disebabkan beberapa alasan antaranya kehendak rutin seperti lapar, mengantuk, mahu sendawa, tidak selesa atau kembung perut.

“Selain itu, bayi menangis juga disebabkan tidak sihat atau berada dalam kesakitan. Bukan itu saja, lazimnya semua bayi akan menangis apabila emosi terganggu.

“Gangguan emosi dalam kalangan dewasa berlaku disebabkan tekanan berbanding bayi yang berpunca daripada perasaan cemas atau berasa rimas.

“Biasanya ibu bapa atau penjaga akan cuba melakukan pelbagai cara untuk mententeramkan bayi bagi mengenal pasti sebab si kecil menangis,” kata­nya.

Tambahnya, ada kala­nya bayi berasa rimas selepas perubahan dialami iaitu ­daripada alam rahim ke dunia baru. Justeru, pelbagai bunyi suara yang ­
didengari akan membuatkan dirinya berasa lemas atau rimas.

Kehilangan sensasi ketika bayi di dalam rahim juga membuatkannya berasa tidak selesa. Terdapat lima ­jenis bunyi tangisan rutin bayi yang boleh dikenal ­pasti bagi mengetahui masalah dialami bayi. Antaranya:

1. Lapar - ‘neh’
2. Mengantuk - ‘owh’
3. Tidak selesa (termasuk emosi terganggu) - ‘heh’
4. Kembung - ‘eairh’
5. Mahu sendawa - ‘eh’


Teknik 5S

“Disebabkan itu, teknik ‘rawatan dakapan’ yang dikenali sebagai colic-calm (penawar sawan ta­ngis) atau suis tutup ta­ngisan bayi diperkenalkan sejak 12 tahun lalu.

“Ia adalah kombinasi lima teknik yang digelar 5S. ­Semua teknik ini di­ilhamkan daripada sensasi di dalam rahim yang menjadi sebab fetus (janin) kekal bertenang sepanjang sembilan bulan di dalam kandungan ibu,” katanya.

Kelima-lima elemen teknik berkenaan bukanlah perkara baru. Hampir semua ibu tahu mengenai teknik itu, namun tidak mengetahui cara yang tepat untuk melaksanaka­nnya mengikut turutan yang betul.

Ini biasa berlaku terutama kepada bayi yang mempunyai masalah kembung atau sensitif. Teknik tepat dan mengikut turutan yang betul dapat membantu menenangkan bayi dalam tempoh beberapa minit saja.

Lakukan kelima-lima teknik berkenaan mengikut turutan dan apabila bayi sudah bertenang atau tidur, letakkan seperti biasa di tempat tidur.

Sila ambil perhatian, ­apabila bayi menangis berterusan, ini adalah satu ­petanda penyakit yang teruk. Sekiranya bayi masih menangis berterusan meskipun semua cara sudah diambil untuk memujuk atau ada petanda selain disebutkan di atas, jangan ragu terus mendapatkan rawatan di hospital.

Lima teknik berkenaan sesuai dilakukan kepada bayi di bawah usia enam bulan. Antara tekniknya ­adalah:

1. Bedung (swaddle)

Bedung adalah salah satu teknik meniru posisi bayi dan keterbatasan ruang di dalam rahim ibu. Ia akan membuatkan bayi berasa seperti sentiasa dipeluk. ­Bedung saja tidak mampu mententeramkan bayi yang sedang mena­ngis, tetapi ­teknik ini diperlukan kerana dapat mengelakkan tangan dan kaki terus bergerak tanpa kawalan.

Sebarang cara membedung bayi boleh digunakan selagi ia dibalut dengan ketat di bahagian abdomen bagi mengelakkan tangan bayi ter­keluar. Elakkan bedung yang ketat di bahagian kaki dan pinggang agar bayi tidak berasa sakit selain ­memudahkan si kecil membengkok atau meng­gerakkan kaki.


2. Posisi mengiring atau ­meniarap (side/stomach)

Ia boleh dilakukan de­ngan memegang bayi dalam posisi mengiring atau meniarap dengan keseluruhan perut dan abdomen di atas lengan kita.

Teknik ini meniru posisi bayi semasa di dalam rahim yang sentiasa dalam kedudukan sisi atau terapung dengan bahagian depan badan mengadap ke dinding rahim (3D) dan bukannya baring telentang seperti kebiasaan kita meletak bayi.


3. Bunyi ‘sssh’ (Ssshing sound)

Buat bunyi ‘sssh’ di telinga bayi atau memasang sebarang bunyian yang dapat menenangkan si kecil. Ini kerana bayi sangat gemarkan bunyian. Ramai pakar dan banyak kajian membuktikan rahim adalah tempat yang sangat bising dengan kekuatan bunyi mencecah hingga 90 desibel iaitu lebih kuat daripada bunyi pembersih vakum.

Bunyi ini datang daripada pelbagai sumber ­antaranya bunyi aliran deras darah ibu ke setiap salur, buka dan tutup injap jantung, proses pencernaan dalam usus serta bunyian dari dunia luar yang dibuktikan hampir tidak ditapis sebelum menerobos masuk ke dalam rahim.

Namun, ia langsung tidak mengganggu janin kerana bunyian akhir yang sampai ke pendengarannya dikurangkan. Ini kerana gegendang telinga janin masih tebal dengan teli­nganya diselaputi verniks dan ruang tengahnya pula dipenuhi dengan air ketuban.

Justeru, kehilangan unsur bunyian itu meresahkan bayi dan kita dapat membantu bayi bertenang malah tidur lebih lena jika dipasang bunyi-bunyian dengan syarat irama yang dipasang cukup kuat. Ia bagi memastikan bunyian akhir yang sampai ke pendengaran bayi menyamai kekuatan bunyi yang biasa didengari semasa di dalam rahim.

Ibu bapa boleh menggunakan pelbagai sumber bunyian antaranya membeli cakera padat yang mendapat sentuhan teknik jurutera bunyi atau boleh memasang radio dan televisyen.

Semua sumber ini boleh dipasang pada jarak empat hingga enam kaki daripada bayi. Selain itu, ibu bapa atau penjaga juga boleh membuat bunyian ‘sssh’ di telinga bayi.

Bunyi dipasang lebih kuat di puncak tangisan bayi dan merendahkan ­kekuatannya apabila bayi bertenang. Mungkin ibu bapa sedar kebanyakan bayi tidur lebih lena di siang hari walau berhampiran sumber bunyi aktiviti ­harian di dalam rumah. Ia juga menjadi sebab bayi lebih mudah dan kerap terjaga di malam hari terutama apabila suasana sunyi.


4. Hayunan (swing)

Semasa di dalam rahim, hampir setiap masa bayi berasa seperti dihayun apabila ibu bergerak. Bayi memang suka dihayun.

Ramai daripada kita sedar janin lebih kerap menendang pada waktu malam ketika ibu tidur. Apabila bayi masih mena­ngis ­selepas melakukan tiga teknik di atas, cuba hayun bayi dengan pantas dan kerap.

Namun, bayi harus dipegang erat. Kepantasan hayunan bayi boleh dikurangkan ketika si kecil sudah bertenang. Caranya pegang bahagian dagu bayi dan goyangkan kepala. Pada masa sama lakukan hayunan badan sambil membunyikan ‘sssh’.


5. Menghisap (sucking)

Memberi bayi sesuatu untuk dihisap seperti puting, payudara atau jari bersih akan mengurangkan tangisan bayi. Bayi gemar menghisap dan kadang kala ada ibu bapa yang berpeluang melihat imbasan imej janin di dalam rahim sedang menghisap jari.

Masalahnya, janin mampu mengekalkan jarinya di dalam mulut untuk tujuan menghisap kerana kedudukan dan keterbatasan ruang rahim.

Namun, bayi tidak boleh membuat perkara yang sama selepas dilahirkan kerana kemampuan ototnya dan kemahiran menghisap jari yang hanya muncul selepas berusia empat bulan ke atas. Justeru, bayi perlu dibantu mendapatkan elemen menghisap untuk mengekalkan ketenangannya.


Kesan membiarkan bayi menangis

Ujar Uswatun Hasanah, satu fakta penting yang harus di ketahui oleh semua orang ialah tangisan berlebihan boleh memudaratkan bayi. Sains memberitahu kita bahawa bayi akan berasa panik dan resah apabila dibiarkan mena­ngis tanpa diberi perhatian.

Bukan itu saja, ia juga boleh memudaratkan bayi serta memberi impak negatif terhadap otak si kecil. Fakta di bawah adalah penerangannya mengenai perkara ini:

Ketidakstabilan hormon dan bahan kimia di dalam otak

Kajian mendapati, bayi yang sering dibiarkan bersendirian dalam suasana tertekan mempunyai tahap lambakan hormon ­kortisol (hormon yang dikaitkan ­tekanan) yang abnormal.

Dr Allan Schore dari Pusat Pengajian Perubatan UCLA menjelaskan, lambakan hormon ini memusnahkan hubungan antara saraf di bahagian penting otak bayi yang sedang berkembang.

Fakta kemusnahan hubungan antara saraf atau dipanggil neurotransmitter ini juga dijelaskan sepasukan pengkaji di Universiti Yale dan Pusat Pengajian Perubatan Harvard.

Mereka mendapati ­tahap kemusnahan di dalam otak bayi yang sering dibiarkan menangis bersendirian menyamai kemusnahan otak orang dewasa yang ­mengalami penyakit ­kemurungan.

Kajian lanjutan berkaitan impak negatif tangisan terhadap otak menunjukkan bayi mengalami potensi peningkatan 10 kali ganda menjadi kanak-­kanak ­hiperaktif dan kekurangan tumpuan (ADHD) yang akan alami masalah pembelajaran di sekolah dan mempunyai kemahiran sosial yang lemah.

Hal ini dapat ­dijelaskan menerusi penemuan Dr Bruce Perry dari Universiti Baylor. Kajian berkenaan mendapati bayi yang ­dibiarkan menangis untuk tempoh panjang berdepan dengan stimulasi tekanan yang kronik dan melampau di dalam otaknya. Situasi ini akan mengubah fungsi dan struktur otak bayi secara amnya.


Kemunduran perkemba­ngan intelektual, emosi dan kemahiran sosial

Pasukan Dr Rao dari Institut Kesihatan Nasional ­Amerika Syarikat membuktikan bayi yang mengalami episod tangisan berpanjangan (tetapi bukan disebabkan kolik) pada tiga bulan pertama mempunyai tahap IQ rendah iaitu purata sembilan mata kurang ­menjelang usia lima tahun berbanding kanak-kanak lain.

Kanak-kanak ini juga menunjukkan kelembapan perkemba­ngan fungsi motor badan. Pengkaji di Universiti Penn­sylvania dan Arizona pula mendapati bayi yang menangis secara berlebihan di awal usianya mempamerkan kesukaran mengawal emosi seawal usia 10 bulan serta menjadi sangat cerewet walaupun cuba ditenangkan.

Ini kerana sistem badan dan otak bayi sudah terbiasa berada di dalam fasa sistem adrenalin terlebih aktif hasil keresahan dan panik berpanjangan kerana tangisan mereka diabaikan.


INFO

Sebab bayi menangis:

• Lapar dan dahaga
• Mengantuk atau letih
• Kesejukan atau basah
• Minta didukung
• Perlu ditukarkan lampin
• Berada di dalam kesakitan atau tidak selesa

Artikel ini disiarkan pada : 2014/07/09

http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/Kombinasilimateknik/Article/index_html
Sabtu, 7 Jun 2014

Ulang Tahun Perkahwinan Pertama


Assalammualaikum...

Semoga sahabat-sahabat yang sedang membaca tulisan Eifa ini dalam keadaan sihat & bahagia disamping keluarga tersayang.

Alhamdulillah...segala puji bagi Allah & syukur di atas segala nikmatNYA....1 Jun 2014 yang lepas merupakan hari ulang tahun perkahwinan kami yang pertama. Teringat saat-saat indah ketika di Masjid At-Taqwa Selayang setahun yang lepas 1 Jun 2013. Dengan disaksikan oleh keluarga tersayang, hanya sekali lafaz drpd suami tercinta "aku terima nikah.............." kami sah sebagai pasangan suami isteri. Subhanallah...Indahnya saat itu....




Tidak terasa pengantian dari hari ke hari, dari bulan ke bulan. Tanpa dirancang pada hari ulang tahun perkahwinan yang pertama ini kami sambut bertiga bersama dgn si kecil jantung hati kami yang dilahirkan pada 18 Mac 2014 yang lalu. Alhamdulillah ya Allah di atas kurniaan ini. 

Semoga bahtera rumah tangga yang telah dibina ini kekal bahagia, kekal saling sayang menyayangi, kekal cinta mencintai, kekal hingga akhir hayat dan ke syurgaNYA dengan rahmatNYA. Mohon doa dari sahabat semua ya....


Sekian, wa'salam...

Test mood

Assalammualaikum.....

Apa khabar semua ? Semoga sihat-sihat hendaknya ya...

Lama sangat Eifa tak update blog. Sebenarnya banyak perkara & peristiwa yang Eifa nak share di blog tp tidak berkesempatan kerana terlalu sibuk dgn urusan kerja. Hujung minggu pula sibuk dgn urusan di rumah, nak2 sekarang ini sudah ada si kecil jantung hati :)

Tak ada cerita yang Eifa nak share untuk entry ini, just nak panaskan badan & test mood untuk berblogging setelah sekian lama mendiamkan diri di blog ini...hehehe...


Sekian Wassalam....
Isnin, 13 Januari 2014

Entry pertama 2014

Assalammualaikum semua..


Salam Maulidul Rasul 1435H/2014M.

Terasa lama juga tidak update blog. Tengah hari ini sementara menunggu encik abg balik dari mengajar sempat juga curi masa untuk login blog & menulis entry pertama untuk tahun 2014.

Semperna hari kelahiran insan yang mulia & teragung iaitu junjungan tercinta Nabi Muhammmad S.A.W., marilah kita memperbanyakkan selawat ke atasnya. Dengan terbiah &  perjuangannya dalam menegakkan agama Allah, maka pada hari ini kita dapat merasai nikmat ISLAM.

 اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّدٍ


Mudah-mudahan kita menjadi umat yang sentiasa merindui Rasulullah S.W.A & menjadikan sunnah & hadisnya sebagai panduan hidup dalam menjalani liku-liku kehidupan. InsyaAllah.
 

Bila dikenang semula, sebenarnya  hari ini juga adalah hari pertunanganku dengan suami pada tahun lepas. Kami bertunang pada 12 Rabiulawal 1434H/ 24 Januari 2013M. Statusku dari seorang gadis single bertukar kepada tunangan orang. Cehh wahh.. hehehehe. Masihku ingat lagi kata-kata dari kakak iparku selepas selesai majlis pertunangan. "Wahh...kakngah sekarang dah jadi tunangan orang". Ku hanya diam & tersenyum malu :)

Sudah setahun berlalu & hari ini 12 Rabiulawal 1435H/14 Januari 2014M Alhamdulillah status kami kini suami isteri :) Hari ini genap 7 bulan 14 hari kami hidup sebagai suami isteri. Usia perkahwinan yang terlalu muda. Banyak lagi yang perlu kami belajar & memperbaiki diri ini agar bahtera rumah tangga yang dibina pada 1 Jun 2013 sentiasa dalam rahmatNYA.

Alhamdulillah... Syukur padaMu Ya Allah. Tidak pernahku menduga & merancang semua ini. Engkau aturkan hidupku satu persatu sehingga ianya sempurna. Walaupun diri ini banyak berbuat dosa, tetapi diri ini tetap merasai rezeki & nikmatMU. Allah Allah Allah :"(



Wa'salam...


Ahad, 15 September 2013

Jangan Sebut Anak Anda “Nakal”


Selamat  Membaca....

“Anak saya ini nakal sekali”, kata seorang ibu.
“Kamu itu memang anak nakal”, kata seorang bapak.
Kalimat itu sering kita dengarkan dalam kehidupan sehari-hari. Sangat sering kita mendengar orang tua menyebut anaknya dengan istilah nakal, padahal kadang maksudnya sekadar mengingatkan anak agar tidak nakal. Namun apabila anak konsisten mendapatkan sebutan nakal, akan berpengaruh pada dirinya.

Predikat-predikat buruk memang cenderung memiliki dampak yang buruk pula. Nakal adalah predikat yang tak diinginkan oleh orang tua, bahkan oleh si anak sendiri. Namun, seringkali lingkungan telah memberikan predikat itu kepada si anak: kamu anak nakal, kamu anak kurang ajar, kamu anak susah diatur, dan sebagainya. Akibatnya, si anak merasa divonis.

Hindari Sebutan Nakal

Jika tuduhan nakal itu diberikan berulang-ulang oleh banyak orang, akan menjadikan anak yakin bahwa ia memang nakal. Bagaimanapun nakalnya si anak, pada mulanya tuduhan itu tidak menyenangkan bagi dirinya. Apalagi, jika sudah sampai menjadi bahan tertawaan, cemoohan, dan ejekan, akan sangat menggores relung hatinya yang paling dalam. Hatinya luka. Ia akan berusaha melawan tuduhan itu, namun justru dengan tindak kenakalannya yang lebih lanjut.
Hendaknya orang tua menyadari bahwa mengingatkan kesalahan anak tidak identik dengan memberikan predikat “nakal” kepadanya. Nakal itu —di telinga siapa pun yang masih waras— senantiasa berkesan negatif. Siapa tahu, anak menjadi nakal justru lantaran diberi predikat “nakal” oleh orang tua atau lingkungannya!

Mengingatkan kesalahan anak hendaknya dengan bijak dan kasih sayang. Bagaimanapun, mereka masih kecil. Sangat mungkin melaku­kan kesalahan karena ketidaktahuan, atau karena sebab-sebab yang lain. Namun, apa pun bentuk kenakalan anak, biasanya ada penyebab yang bisa dilacak sebagai sebuah bahan evaluasi diri bagi para pendidik dan orang tua.

Banyak kisah tentang anak-anak kecil yang cacat atau meninggal di tangan orang tuanya sendiri. Cara-cara kekerasan yang dipakai untuk menanggulangi kenakalan anak seringkali tidak tepat. Watak anak sebenarnya lemah dan bahkan lembut. Mereka tak suka pada kekerasan. Jika disuruh memilih antara punya bapak yang galak atau yang penyabar lagi penyayang, tentu mereka akan memilih tipe kedua. Artinya, hendaknya orang tua berpikiran “tua” dalam mendidik anak-anaknya, agar tidak salah dalam mengambil langkah.

Sekali lagi, jangan cepat memberi predikat negatif. Hal itu akan membawa dampak psikologis yang traumatik bagi anak. Belum tentu anak yang sulit diatur itu nakal, bisa jadi justru itulah tanda-tanda kecerdasan dan kelebihannya dibandingkan anak lain. Hanya saja, orang tua biasanya tidak sabar dengan kondisi ini.

Ungkapan bijak Dorothy Law Nolte dalam syair Children Learn What They Live berikut bisa dijadikan sebagai bahan perenungan,

Bila anak sering dikritik, ia belajar mengumpat
Bila anak sering dikasari, ia belajar berkelahi
Bila anak sering diejek, ia belajar menjadi pemalu
Bila anak sering dipermalukan, ia belajar merasa bersalah
Bila anak sering dimaklumi, ia belajar menjadi sabar
Bila anak sering disemangati, ia belajar menghargai
Bila anak mendapatkan haknya, ia belajar bertindak adil
Bila anak merasa aman, ia belajar percaya
Bila anak mendapat pengakuan, ia belajar menyukai dirinya
Bila anak diterima dan diakrabi, ia akan menemukan cinta.

Cara Pandang Positif

Hendaknya orang tua selalu memiliki cara pandang positif terhadap anak. Jika anak sulit diatur, maka ia berpikir bahwa anaknya kelebihan energi potensial yang belum tersalurkan. Maka orang tua berusaha untuk memberikan saluran bagi energi potensial anaknya yang melimpah ruah itu, dengan berbagai kegiatan yang positif. Selama ini anaknya belum mendapatkan alternatif kegiatan yang memadai untuk menyalurkan berbagai potensinya.

Dengan cara pandang positif seperti itu, orang tua tidak akan emosional dalam menghadapi ketidaktertiban anak. Orang tua akan cenderung introspeksi dalam dirinya, bukan sekadar menyalahkan anak dan memberikan klaim negatif seperti kata nakal. Orang tua akan lebih lembut dalam berinteraksi dengan anak-anak, dan berusaha untuk mencari jalan keluar terbaik. Bukan dengan kemarahan, bukan dengan kata-kata kasar, bukan dengan pemberian predikat nakal.
“Kamu anak baik dan shalih. Tolong lebih mendengar pesan ibu ya Nak”, ungkapan ini sangat indah dan positif.

“Bapak bangga punya anak kamu. Banyak potensi kamu miliki. Jangan ulangi lagi perbuatanmu ini ya Nak”, ungkap seorang bapak ketika ketahuan anaknya bolos sekolah.
Semoga kita mampu menjadi orang tua yang bijak dalam membimbing, mendidik dan mengarahkan tumbuh kembang anak-anak kita. Hentikan sebutan nakal untuk mendidik anak-anak.